Menteri Kesehatan RI (Menkes) Budi Gunadi Sadikin mengumumkan kasus pertama Covid 19 varian Omicron, Kamis (16/12/2021). Seorang pekerja kebersihan (N) di Wisma Atlet terkonfirmasi positif Covid 19 varian Omicron. Ia mengatakan, hal itu diperkuat dengan data Whole Genome Sequencing (WGS) bersangkutan yang dikirim ke GISAID.

"Kementerian Kesehatan tadi malam telah mendeteksi ada seorang pasien N, terkonfirmasi Omicron pada tanggal 15 Desember. Data datanya juga sudah kami konfirmasikan GISAID dan sudah dikonfirmasikan kembali dari GISAID bahwa memang data ini adalah data sequencing Omicron," ujar Budi dalam konferensi pers virtual, Kamis (16/12/2021). Sebenarnya kata Budi terdapat tiga pekerja pembersih yang positif Covid 19. Namun dari ketiga orang tersebut, hanya satu yang positif Omicron . "Kami terima pada tanggal 10 Desember dan kita lihat bahwa ada 3 pekerja pembersih di RS wisma atlet positif pcrnya tapi yang terkonfirmasi positif Omicron adalah 1 orang," katanya.

Budi menyatakan, pasien dengan inisial N tersebut tidak memiliki riwayat berpergian ke luar negeri. Meski demikian, hal itu dapat saja terjadi berkaca dari kasus di Hongkong. "Untuk kasus Omicron pada petugas kebersihan di Wisma Atlet ini tidak memiliki history perjalanan luar negeri."

"Tetapi kita belajar dari Hongkong memang terjadi juga seperti itu. Jadi karena dia melayani pasien sehingga akibatnya dia tertular," terang Menkes Budi dalam konferensi pers virtual, Kamis (16/12/2021). Budi menegaskan, sampai sekarang pihaknya belum melihat ada penularan Omicron berbasis transmisi komunitas. Meski demikian, Whole Genome Sequencing tetap tingkatkan sebagai upaya deteksi varian Omicron dengan metode deteksi baru.

"Supaya kalau ada Omicron kita bisa tahu lebih cepat dengan penggunaan teknologi reagen PCR SGTF ini," ungkap mantan dirut Bank Mandiri ini. Budi mengumumkan, seorang pekerja kebersihan (N) di Wisma Atlet terkonfirmasi positif Covid 19 varian Omicron. Hal itu diperkuat dengan data Whole Genome Sequencing (WGS) bersangkutan yang dikirim ke GISAID.

"Kementerian Kesehatan tadi malam telah mendeteksi ada seorang pasien N, terkonfirmasi Omicron pada tanggal 15 Desember. Data datanya juga sudah kami konfirmasikan GISAID dan sudah dikonfirmasikan kembali dari GISAID bahwa memang data ini adalah data sequencing Omicron," ujar Budi. Budi menerangkan, pasien N adalah pekerja pembersih di rumah sakit wisma atlet. Pada tanggal 8 Desember sampel yang bersangkutan diambil secara rutin oleh tim dari Wisma Atlet, kemudian dikirimkan ke Kementerian Kesehatan untuk dilakukan WGS, pada tanggal 10 Desember.

"Dan kita lihat bahwa ada tiga pekerja pembersih rumah sakit yang positif PCR nya. tapi yang terkonfirmasi positif omicron adalah satu orang," ujar Budi. Budi mengatakan, ketiganya tidak mengalami gejala dan sehat serta menjalani karantina di Wisma Atlet. "Ketiganya tanpa gejala jadi mereka Masih sehat tidak ada demam, tidak ada batuk batuk, kemudian mereka bertiga juga sudah dites PCR kembali, karena tes PCR pertamanya pada tanggal 8 sudah dites exit tes kembali 3 hari berikutnya dan hasilnya sudah negatif," jelas mantan dirut Bank Mandiri ini.

Leave A Comment

Recommended Posts

Bisnis

Mengenal Berbagai Jenis Investasi Untuk Pemula

Seperti yang kita ketahui bahwa Investasi adalah kegiatan menanam modal atau dana dengan harapan mendapat keuntungan atau hasil di kemudian hari. Investasi sendiri adalah orang atau pihak yang melakukan kegiatan investasi baik investasi untung pemula atau jenis investasi lainnya. Apa saja berbagai […]

admin